Tukang Pijat Plus Sinting

Salah satu hal yang gw suka ketika mengalami pegel-pegel, lemah, letih, lesu, *halahhh, malah kayak iklan*, kecapekan, adalah dipijet. Dipijet loh. Dipijet coba. Kebayang kan jari jemari menari lentik dipermukaan kulit. Tssaaahhhh. Kalo udah memasuki daerah tertentu, geli geli gimana gitu. Kata orang arab, “Keri keri keju”. Terkadang, sampe merinding, semriwing. Tapi gw suka. Gak kapok. Bikin ketagihan. Apalagi kalo ada gadis belia umur 20 tahun, dengan mata sayu, rambut terurai sampe pinggang, kulit putih mulus, aromanya wangi, tangannya lembut bak margarine, menawarkan, “Bang, mau neng pijetin gak?”. Beuh. Gak perlu ditawarin, gw  pasti akan mohon mohon deh kali itu.  Bila perlu, gw jadiin pacar dunia akhirat sekalian. *Ngayal gak tanggung-tanggung*

Seringkali pas libur kerja, gw bikin planning untuk ke tukang pijet. Sebenarnya gak sering-sering amat sih. Lumayanlah daripada lumampus. Bagus gak sih, kalo sering dipijet? Terutama dalam kondisi masih abegeh kayak gw ini? Soalnya dulu waktu belum merantau alias masih dirumah, si emak suka bilang gini ke gw, “Eh, anak emak yang paling cakep, yang paling ganteng, jangan membiasakan diri mijet. gak baik. ntar ketagihan. Lebih-lebih kalo dah punya istri. Kasian istrimu nanti”. *Demen deh ama si emak, bilang anaknya ini ganteng*. Nah, selain masalah ketagihan. yang jadi pertanyaan gw lagi adalah “Kasian istrimu nanti”. Loh. Si emak gimana sih. Bukannya sama istri malah asyik pijet-pijetan? Pijet-pijetan itu kan bagian dari foreplay he2. Gw gak berani ngomong gitu sama si emak dulu. Jaga imej dunk. Secara, dimata beliau, gw kan anak yang baik, polos, rajin beribadah, sopan, nurut *hueekkk*. Pokoknya iya iya aja dah.

Tapi, gak semua jenis pijet memijet gw suka. Pijet yang bikin sakit sampe teriak oek-oek gw ogah. Dipijetin banci juga emoh, takut diperkosa. Dipijetin nenek-nenek juga gak mau, takut engkongnya cemburu. Kalo pijet plus-plus gimana?

pijatHmmm. bentar bentar. Kalo ditanya untuk urusan yang satu itu, gw harus menyisingkan lengan baju dulu. Biar jawabnya enak. Jangan sampe salah ngomong. Dunia persilatan bisa gonjang-ganjing. Jawabannya sama sekali GAK SUKA!!! Bukannya keberatan karena bayarannya. Bukan pula karena takut. Justru gak suka karena kuatir akan rangsangannya. kuatir bakalan ketagihan. kuatir kebablasan. kuatir keenakan. kuatir…ah, sudahlah. Intinya gitu aja.

Pernah sekali, hampir terjerumus dalam lingkaran godaannya si mbak-mbak tukang pijet plus-plus. Saat itu, gw lagi nginep disalah satu hotel berbintang tiga di daerah mampang jakarta selatan. Kejadian berawal dari selebaran yang tersimpan rapi diatas meja samping kasur. Selebaran tersebut berisikan tawaran jasa pijet memijet dengan harga yang bisa dibilang cukup mahal.

Berhubung, lagi pengen banget dipijet, gw mencoba menghubungi nomor yang tertera disitu. Nomornya 123-456 (nomor disamarkan). Pas gw telfon, yang ngangkat resepsionis. Gw disuruh nunggu bentar. Ternyata eh ternyata. Ternyata ada udang dibalik nomor tersebut. 123 adalah nomor yang langsung nyambung ke resepsionis. dan 456 adalah nomor yang akan tersambung dikamar khususnya si mami pengurus tukang pijet. Gak hanya itu. 456 itu ternyata nomor kamar. kamar nomor 56 dilantai 4. owww…cantik!!! gw taunya dari si mbak tukang pijet. Karena dia sempat bilang, “kita itu tinggal di hotel sini juga mas. Sesuai dengan nomor ekstension tersebut”. Gw hanya manggut manggut kucing aja.

Awalnya, gw gak nyangka kalo dia tukang pijet plus-plus. Karena yang menyediakan hotel, pesennya juga lewat resepsionis. Lagian, gak kepikiran untuk hal yang begituan. Masih polos ini *siap-siap menampung muntahan*. Ketahuannya setelah segala kain pembungkus badan gw, dari yang gede sampe yang kecil, dari yang luar sampe yang dalem, dipaksa si mbak untuk melucutinya. Oh….jangaannn…oh tidaakkkk…oh jangan lama lama *halahhh*

Gw        : Kok gak bawa apa-apa mbak? gak ada scrub atau apa gitu?

Mbake : Ini ada scrub. Tenang, pijitannya tetap enak. *scrub secuil dikantongin*

Gw        : Oh, kirain gak ada apa-apa. *ambil posisi pewe*

Mbake : Bajunya, celananya dibuka aja mas.

Gw        : *Nurut. Lepasin baju dan celana. Tinggal kolor ijo*

Mbake : Mijetnya kurang enak kalo pake kolor. dilepas aja mas, sekalian celana dalamnya.

Gw        : *bego, nurut lagi. Mendadak ambil handuk penutup mr.p*

Mbake : Loh. kok malah pake handuk mas? itu sih sama aja. Lepasin biar bisa dipijet semua.

Gw        : Ini mau mijet atau apaan sih? *emosi*. daritadi lepas ini lepas itu.

Mbake : Halah. gak usah munafik mas. Lepas aja.

Gw        : Udah udah. Mending mbak pulang aja. Saya gak jadi mijet. gak usah protes

Mbake : ok ok. tapi, saya minta bayarannya dulu.

Gw        : Kok minta bayaran? mbak kan gak ngapa-ngapain. Kenapa harus saya bayar?

Mbake : Saya kan harus ngasih setoran ke mami dan hotel. *sok ngeyel/ kekeuh gak mau pergi*

Gw        : Itu urusan mbak. Pokoknya saya gak mau bayar.

Dia pun pergi dengan sejuta omelan gak jelas. Terserah mau ngomong apaan. Mau anggap gw ganteng kek, mau ngatain gw pelit kek, mau sumpahin gw jadi tajir kek, mau bilang gw brengsek kek. Peduli setan aja lah. Lagian, liat-liat situasi dunk. Gak semua orang mau digituin. Dan kalo nemuin pelanggan yang hanya ingin dipijet tanpa embel-embel plus, yaudah dipijet aja. Daripada gini, gak dapat apa-apa kan? dapat dongkol doank kan?

Bukannya pelit, bukannya gak sopan. Gw hanya memberi pelajaran aja, biar dia bisa mikir. Toh, gw bukan siapa-siapa. Gak mungkin gw ngasihtau apalagi nasihatin. Tapi, dengan tindakan seperti itu, gw rasa merupakan bagian dari teguran juga kok. Bukankah kita disarankan, “Lakukanlah dengan tindakanmu, apabila tak mampu dengan kata-katamu”.

Salam Sinting!!!

PS: Gambar dicomot dari Sini