Panggilan Sayang (???????)

Jaman semakin berkembang. Dulunya ‘tak kenal maka tak sayang’, sekarang justru lebih banyak ‘belum kenal udah sayang dan sayang-sayangan’. Di Timeline twitter apalagi, sangat gak asing untuk hal seperti itu. Bahkan yang cemburu pada yang bukan pacarnya, yang cemburu pada gebetannya yang notabene belum kenal dia juga ada. Banyak?!

Well. Kembali pada panggilan sayang, yang juga mengikuti perkembangan jaman (?). Yang gw maksud di sini adalah pelaku pacaran, bukan pasangan yang sudah menjadi suami istri.

Gak asing terdengar di telinga, anak anak yang masih remaja, yang bau keringat dan kentutnya aja masih labil, memiliki panggilan sayang terhadap pacarnya, walaupun masih sebatas cinta monyet. Saking pesatnya perkembangan jaman, panggilan sayang untuk mereka yang masih usia belia, itu  jauh lebih tua dari umur mereka. Papi… mami…. ayah… bunda… tetek… bengek…. telek… becek!

‘Say, Ayank, Honey, Bebeb, Mbul, Ndut, Bun, Twintah,’ dan lain lain, juga familiar untuk panggilan panggilan sayang. Ya, wajar sih masing masing orang mengekspresikan rasa sayangnya lewat panggilan. Cuman ya itu… ada yang tidak menyesuaikan dengan umurnya. Sayangnya lagi, panggilan khusus itu hanya sebatas sampai hubungan pacaran berakhir. Kalo udah putus, boro boro dipanggil bebeb atau kerabat lainnya, diinget aja kadang enggak lagi. Lebih frontalnya, sering muncul kalimat “buanglah mantan pada tempatnya.” Segitu amat. *Apa kabar panggilan sayang, yang pernah mengalahkan nama yang adalah do’a?!*

Gw juga punya panggilan tersendiri untuk pacar. Gak umum sih. Karena memang gak mau ikut-ikutan. Apalagi menjadikan panggilan sayang sebuah kewajiban. Cukup untuk seru-seruan aja. Biar gak cepet matik *eh

Pada normalnya, panggil aku-kamu aja sih. Tapi karena pas gw ditelfon pacar, atau ketika gw ditanya lagi ngapain, gw sering bilang “lagi pup.  mau pup. baru selesai pup.” Akhirnya gw sering mendapatkan ucapan selamat yang teramat sangat romantis. “Selamat puppiiiiii…..” yay!

Lama-lama gw mendapat panggilan sayang yang khusus dari si pacar. ‘Pupi!’

Gw gak terima dong. Protes pastinya kan pastinya dong… ya kan ya dong?!!!

GW: “Gak boleh. Dimana-mana ‘Pupi’ itu panggilan untuk cewek. Kalo cowok panggilnya ‘Pupa’ dong.”

PACAR: “Oh tidak bisa…’Pupi’ tetep untuk cowok. Kalo cewek panggilnnya ‘Mumi’. Ya, kan?”

GW: “No no no! kamu ‘Pupi’. Sampe SBY jadi penyanyi tenar-pun, kamu yang tetep dipanggil Pupi.”

PACAR: “Yaudah. Daripada ribut iya aja deh.”

GW: “Horeee… menang! Gitu dong. Pacar yang baik.”

PACAR: “IYA, AKU PUPI. KAMU BE’OL!!! SAMPE ORANG-ORANGAN SAWAH BISA TWITTERAN-PUN, KAMU TETEP DIPANGGIL BE’OL.”

GW: *Pasrah*

Muahahahaha…. Nyihahahaha… Ziahahahanjrit!

Gw sama si pacar emang sama sama aneh. Cuman ngomongin panggilan sayang aja bikin kencing di celana. Dasar pasangan yang aneh. Aneh bin abi thoyib.