Category Archives: Absurd

30 Hari Cerita Kebodohan Masa Kecil

imagesKeisengan seorang mantan kribo, @soyidiyos memancing temen-temen di linimasa untuk bercerita tentang kebodohan (lebih tepatnya ke-kurang-ajar-an) masa kecil, berhasil menginisiasi proyek menulis kecil-kecilan.

Awalnya, gue sama soyid antara yakin dan gak yakin, antara siap memulai dan sok kegantengan, tapi akhirnya kami memutuskan juga untuk me-yuk-kan saja proyek menulis ini setelah mendapat respon garis dua alias positif dari temen-temen twitter yang lagi piket (shift) malam. Continue reading

Kutukan Kloset Berdarah Panas Dingin

Kantor gue (a)gak serem, karena di sebelahnya ada hotel. Tapi hotelnya sering banget menimbulkan cerita-cerita horor. Konon, bagian belakang hotel tersebut bekas kuburan lama. Gue pernah menginap sekali di hotel itu, sekali. Tapi gue gak ketemu sama Hantu Perawan Gagal atau sejenisnya. Padahal gue penasaran banget pengen ngerasain kejadian kek yang diceritain temen-temen lain yang juga pernah menginap di situ.

Kalo memang dulunya ada kuburan di belakangnya, seharusnya tidak dimusnahkan. Menurut gue bagus, kalo ada kuburan berjejeran dengan Hotel. Iya sih, hotelnya jadi serem karena berdekatan dengan kuburan. Tapi kalo dilihat lebih jauh, justru kuburannya jadi gak serem karena di sebelahnya ada hotel.

Oh. Gue tau. Kenapa tuh kuburan dimusnahkan. Pasti pemilik hotel takut bangkrut, karena akan lebih banyak orang yang bermalam di kuburan daripada di hotel. Soalnya tuh hotel lebih serem dari kuburan. Continue reading

Nguping Pagi

Ngupil dan Nguping adalah dua kata yang memiliki kemiripan. Selain mirip, juga sama-sama bikin nagih. Kedua kegiatan tersebut memiliki latar belakang yang sama; kepo.

Orang nguping karena kepo. Kali aja ada petunjuk lokasi harta karun yang didengar. Walaupun pada kenyataanya, yang didengar hanyalah gosip ‘menangisnya Olga waktu menjenguk Raffi Ahmad’. Ada juga sih nguping gak sengaja. Misal pas gue lewat, ada dua atau lebih cewek cantik yang sedang bergosip. ‘Eh, Mas yang lewat itu gantengnya berlebihan yah? Jadi pengen nyubit perut buncitnya deh.” Nah, yang kek gituan, gue pura-pura gak dengar aja. Berlalu, stay cool. Continue reading

Toilet Penguat Sinyal

Akhir pekan gue kali ini kurang asik. Selain masuk kerja 12 jam, juga karena sinyal gak bersahabat sedari pagi. Gue jadi susah ngetwit. Sms doang yang lancar. Hujan deras menambah kerinduan akan pelukan bantal, membayangkan bermales-malesan sambil gesek-gesekin kaki di permukaan sprei yang baru diganti. Oke. Kurang lebih begitulah khayalan tanggung gue.

Dari jam 11 pagi gue bales-balesan mail sama si bos, membicarakan salah satu Prosedur kerja yang dianggap membingungkan. Gue udah jelasin beberapa kali, seharusnya gak ada yang perlu dibingungin. Jelas. Terperinci. Tapi tetep aja dia bingung. Hih!

Continue reading

Bangkeee… (Dulu, Kini, dan Nanti)

Ketemu temen lama setelah sekian tahun (banyak) gak pernah ketemu, menjadi kejutan yang memiliki sensasi tersendiri. Apalagi hampir gak pernah komunikasi juga. Barusan gw alami lagi, kejutan yang satu ini.

 Gw habis ketemu temen kuliah di Solo dulu. Gw manggil temen yang berasal dari Ngawi Jawa Timur ini, Jono. Bukan nama sebenarnya, tapi nama itulah yang menjadi nama panggilan dia dari awal masuk kuliah sampe lulus. Dan terbawa sampe sekarang. Karena potongannya menyerupai Kopral Jono.

 Pertemuan singkat yang mengundang tawa. Membuka kembali aib dan kebodohan di masa lalu. Setelah ngobrolin kabar terbaru, karir, keluarga, gw bego-begoin Jono karena kelakuannya dulu yang Jahannam.  Sampe sekarang masih bego sih, kelakuannya. Sama kek gw, gak berubah.

 “Jadi anak kos bukan alasan untuk makan gak enak”, adalah prinsipnya dia banget.

 Dia gak punya penghasilan sampingan watu itu. Cuman ngandelin kiriman bulanan dari orang tua. Itupun pas-pasan banget. Tapi makan enak dan ngerokok lancar, gak boleh terhambat.

 Caranya?

Di sekitar kampus, rata-rata model warungnya sama. Ngambil makanan, ngitung di kasir, makan.  Jono selalu ngambil nasi dan sayur banyak. Di atasnya dia taruh tahu tempe. Tapi dibalik timbunan nasi dan sayur, terdapat ayam ataupun daging yang gak terlihat. Tentunya gak berbayar. Yang kehitung cuman tahu tempe doang. Setan culas! =))

 Usilnya gak cuman itu kalo urusan makan di warung. Selain menimbun ayam/daging, dia juga suka mengotori makanan. Ayamnya diambil, dijilat, terus ditaruh lagi. Cih! Jijik! Bangke!!!

 Makanya setiap makan bareng, kita sebagai temen-temenya yang tau kelakuan dia, harus ngambil makanan duluan. Jono ngambil makan duluan adalah HARAM!

 Sekarang dia kerja di belantara hutan Kalimantan Tengah.  Tempat fakir sinyal. Setiap 4 minggu dia pulang cuti ke Jepara, tempat istrinya yang dia nikahi 4 Tahun-an lalu tinggal. Semoga dengan kondisinya yang sekarang, dia gak lagi mengotori makanan atau menipu pedagang kuliner. Amin…

 Pertemuan singkat berakhir dengan pesan singkat dia ke gw. “Zi, gw udah 4 tahun-an nikah tapi belum punya anak. Tapi gw gak pernah menjadikan itu masalah, apalagi pesimis dengan hubungan dan mengurangi rasa cinta gw ke istri. Gw cuman pesen sama lo, kalo lo mengalami hal yang sama kek gw, jangan pernah mengurangi  rasa cinta lo sama istri. Punya anak itu urusan Tuhan, kita hanya bisa berusaha. That’s it.”

 “Jono! Lo doain gw nikah dulu baru kita bicarakan soal punya anak!” *Gak sante*

 …………

Tuhan Bersama Orang-Orang Yang Telat Ngantor

Sebagai pekerja 12 jam perhari dan 7 hari seminggu, pastinya hari ini, hari minggu gw masuk kerja. Tapi karena sesuatu dan lain hal, gw terpaksa telat ngantor. Telat 2 jam. Seharusnya jam 6 udah ngantor, hari ini jam 8.

 Sebenarnya sebelum jam 5 pagi gw udah bangun. Namun apalah daya, badan masih pengen dimanja. Minta ngebantal lebih lama lagi. Yaudah tarik selimut.

 Sebelum memutuskan untuk tarik selimut, gw sms-in si bos. [5:00 Am] “Morning, Pak Steven. I have problem with my stomach since last night till now. I need your permission to be late for work today. is it ok, Pak? Thanks. Zia.” Dibales atau gak dibales, pokoknya gw akan telat.

  Biasanya kalo gw ijin istrahat karena sakit, si bos suka ngomong “kamu kok sakit mulu?!” Tapi tidak untuk kali ini. Dia cuman bilang “Okay, no worries.” Walaupun dibalesnya udah jam 7 pagi.

 Pas gw nyampe di jetty, nungguin Boat untuk nyebrang ke lokasi kerja (kantor gw pake acara nyebrang laut 10-15 menit), gw ketemu sama si bos. Lah ternyata… dia telat juga. Pantesan aja gak komplain ke gw.

 Si bos yang bernama Steven William (asli nama samaran) ini, gw perkirakan semalam dia mabok. Makanya telat ngantor. Kebetulan anak istrinya sudah dipulangkan ke Negaranya sana, Australi. Jadi dia bebas berekspresi. Maklum, si bos yang satu ini tergolong suami-suami takut istri. Terpujilah bagi dia yang telah membuat pagi gw jadi tenang dalam keterlambatan.

 Wait wait wait…

 Steven telat. Gw telat.

 Steven pegang kunci kantor. Gw pegang kunci kantor.

 Kunci kantor hanya ada 2. Di Steven sama di Gw.

 TERUS ORANG ORANG KANTOR YANG GAK TELAT DAN GAK PEGANG KUNCI KANTOR APA KABAR??? Towewewww….

  “Tenang, Zia, tenang. Tuhan selalu bersama orang orang yang telat ngantor.” Gw berusaha menenangkan diri kembali, sambil nyari henpon yang satunya di tas. Henpon yang nomornya suka dihubungin sama temen-temen kantor kalo ada hal-hal yang penting.

  HAH?! 10 panggilan tidak terjawab?! “Oh, Tuhan… maafkan Hambamu yang terlampau ganteng tapi suka terlambat ini.” Dugaan gw bener. Mereka pasti nelfon. Henponnya silent. Jadinya gak kedengaran. *Brb nelfon balik.*

 “Maaf tadi henpon saya silent. Bisa masuk kantor gak, Pak?”

 “Bisa. Tapi dimarahin security.”

“Masuknya lewat mana? Dimarahin Security Kenapa?”

“Pintu yang ujung gak kamu kunci pas pulang kemarin. Securirty ngomel ngomel.”

 “Hadeuh, maaf ya, Pak. Tapi untunglah lupa dikunci. Kalo saya kunci, bakalan gak bisa masuk.”

 “Ya bisa aja. Kita jebol pintunya. Terus kamu yang disalahin.”

“Glek…” *nelen ludah*

  Dongkol ternyata. Bhihik.

 Ah, yang penting mereka sudah masuk kantor. Dan gak jebolin pintu dengan cara ditendang semena-mena, yang setelah itu nama gw akan dibawa-bawa atas kerusakan pintu kantor. Atau mungkin gw disuruh masang pintu baru?!

  Dan yang lebih penting lagi, telatnya gw hari ini merupakan skenario kehidupan. Sudah ditakdirkan seperti itu. Makanya Tuhan membuat gw lupa mengunci pintu kantor pas pulang kemarinnya. Dan membuat Steven ikut-ikutan telat. Masalah terselesaikan dengan sendirinya.

 Wahai para Karyawan telatan, gak usah merasa bersalah ketika kalian terlambat. Karena Tuhan bersama orang-orang yang telat ngantor. *Ajaran sesat*

Panggilan Sayang (???????)

Jaman semakin berkembang. Dulunya ‘tak kenal maka tak sayang’, sekarang justru lebih banyak ‘belum kenal udah sayang dan sayang-sayangan’. Di Timeline twitter apalagi, sangat gak asing untuk hal seperti itu. Bahkan yang cemburu pada yang bukan pacarnya, yang cemburu pada gebetannya yang notabene belum kenal dia juga ada. Banyak?!

Well. Kembali pada panggilan sayang, yang juga mengikuti perkembangan jaman (?). Yang gw maksud di sini adalah pelaku pacaran, bukan pasangan yang sudah menjadi suami istri.

Gak asing terdengar di telinga, anak anak yang masih remaja, yang bau keringat dan kentutnya aja masih labil, memiliki panggilan sayang terhadap pacarnya, walaupun masih sebatas cinta monyet. Saking pesatnya perkembangan jaman, panggilan sayang untuk mereka yang masih usia belia, itu  jauh lebih tua dari umur mereka. Papi… mami…. ayah… bunda… tetek… bengek…. telek… becek!

‘Say, Ayank, Honey, Bebeb, Mbul, Ndut, Bun, Twintah,’ dan lain lain, juga familiar untuk panggilan panggilan sayang. Ya, wajar sih masing masing orang mengekspresikan rasa sayangnya lewat panggilan. Cuman ya itu… ada yang tidak menyesuaikan dengan umurnya. Sayangnya lagi, panggilan khusus itu hanya sebatas sampai hubungan pacaran berakhir. Kalo udah putus, boro boro dipanggil bebeb atau kerabat lainnya, diinget aja kadang enggak lagi. Lebih frontalnya, sering muncul kalimat “buanglah mantan pada tempatnya.” Segitu amat. *Apa kabar panggilan sayang, yang pernah mengalahkan nama yang adalah do’a?!*

Gw juga punya panggilan tersendiri untuk pacar. Gak umum sih. Karena memang gak mau ikut-ikutan. Apalagi menjadikan panggilan sayang sebuah kewajiban. Cukup untuk seru-seruan aja. Biar gak cepet matik *eh

Pada normalnya, panggil aku-kamu aja sih. Tapi karena pas gw ditelfon pacar, atau ketika gw ditanya lagi ngapain, gw sering bilang “lagi pup.  mau pup. baru selesai pup.” Akhirnya gw sering mendapatkan ucapan selamat yang teramat sangat romantis. “Selamat puppiiiiii…..” yay!

Lama-lama gw mendapat panggilan sayang yang khusus dari si pacar. ‘Pupi!’

Gw gak terima dong. Protes pastinya kan pastinya dong… ya kan ya dong?!!!

GW: “Gak boleh. Dimana-mana ‘Pupi’ itu panggilan untuk cewek. Kalo cowok panggilnya ‘Pupa’ dong.”

PACAR: “Oh tidak bisa…’Pupi’ tetep untuk cowok. Kalo cewek panggilnnya ‘Mumi’. Ya, kan?”

GW: “No no no! kamu ‘Pupi’. Sampe SBY jadi penyanyi tenar-pun, kamu yang tetep dipanggil Pupi.”

PACAR: “Yaudah. Daripada ribut iya aja deh.”

GW: “Horeee… menang! Gitu dong. Pacar yang baik.”

PACAR: “IYA, AKU PUPI. KAMU BE’OL!!! SAMPE ORANG-ORANGAN SAWAH BISA TWITTERAN-PUN, KAMU TETEP DIPANGGIL BE’OL.”

GW: *Pasrah*

Muahahahaha…. Nyihahahaha… Ziahahahanjrit!

Gw sama si pacar emang sama sama aneh. Cuman ngomongin panggilan sayang aja bikin kencing di celana. Dasar pasangan yang aneh. Aneh bin abi thoyib.

Sulap; Menghilangkan Kaos Kaki

Gw pernah belajar (beberapa) trik sulap sederhana. Niat awalnya untuk menghibur anak anak kecil, biar seneng aja gitu. Tapi ternyata bermain sulap dengan anak kecil itu repot. Misalkan merubah kertas, daun, tissue jadi duit. Mereka malah nagih untuk dimunculkan duit duit yang baru. Tekor dong gw kalo begitu caranya, tiap main sulap sama anak kecil 😛

Kalo sama temen temen yang bukan anak kecil lagi, gw lebih sering sulap ngilangin rokok yang masih hidup. Menghilangkan dan memunculkan barang barang tipis/kecil. Menggandakan barang barang tipis berbahan kertas dan sejenisnya (Yang tau trik-nya gak boleh bocorin) #halah #kode

Tadi pagi, gw ngilangin kaos kaki sebelah. Yang bingung malah gw sendiri. Lebih bingung dari kehilangan seorang pacar. Sulap? Sepertinya tidak. Selain hilangnya kaos kaki sebelah kanan tadi gak sengaja, juga gak pernah gw pelajarin trik sulap itu sebelumnya. Mejik yang aneh.

Ceritanya konyol. Lebih tepatnya bodoh. Iya, gw yang bodoh. Sebelum berangkat kerja kaki kanan gw terkilir, karena kepeleset. Sempet gak bisa jalan saking sakitnya. Gw istrahatin bentar, agak enakan. Dan gw bisa jalan, walaupun dengan kondisi pincang kehilangan kasih sayang.

Habis itu gw siap ngantor dong. Seragam sudah menempel di badan. Kemudian mengenakan kaos kaki sebelah kiri terlebih dahulu. Waktu mau mengenakan kaos kaki yang sebelahnya lagi, gw keingat kalo ID Card masih tertinggal di meja kamar. Balik, ambil ID Card. Begitu gw nyampe rak sepatu, kaos kaki yang sebelahnya kok gak ada?! Kaki kanan masih telanjang bulat. Bongkar bongkar rak sepatu, tas, kotak/kardus di sebelahnya juga gak ada. Aneh. Padahal gak ada orang lain juga. Gak mungkin kan diambil sama tuyul?! Bukannya gak mau pake kaos kaki yang lain, tapi rasa penasarannya yang bikin orgasme. Eh, maksudnya bikin geregetan (mendadak Sherina). Mondar mandir sampe hampir ditinggal sama driver yang sudah menunggu di depan kosan.

Gw memutuskan untuk berangkat kerja dengan membiarkan kaki kanan telanjang nista. Biarkan kaki kiri saja yang dikondomin sama kaos kaki. Sampe kantor, kaki kanan gw yang tadinya terkilir sakitnya lebih kerasa. Gw lepas sepatu (yang tanpa kaos kaki), ough…ternyata bengkak. Biar enak, gw lepas sekalian sepatu yang kiri sekaligus dengan kaos kakinya. Begitu kaos kaki sebelah kiri  gw buka, taraaaaa…..

Anjrit!!! Ternyata kaos kakinya masuk semua di kaki kiri, tanpa sadar. Entah karena gw gak konsen karena kaki kanan sakit, atau kepikiran ID card yang tertinggal di meja, atau karena Aura Kasih terlalu kangen sama gw?! Yang jelas, kehilangan kaos kaki yang ternyata gak hilang tadi bikin gw mencaci maki diri sendiri di depan cermin yang tiap hari biasanya gw puji puji.

“Sulap macam apa ini?!”

APAHHH???!!!

Kalo lagi terkejut, sebagian banyak orang mengeluarkan ekspresi lebay. Termasuk gw. Agak susah dikontrol memang. Namanya juga spontan. Kita anggap wajar saja. Terutama untuk ekspresi kejutan 2.0.

Terakhir gw terkejut sangat, terjadi beberapa hari yang lalu.

Beberapa hari lalu itu gw mengikuti acara kerohanian 10 hari bersama dengan hampir 100 orang lainnya, di salah satu daerah di Jawa Tengah. Selama 10 hari itu makan tidur di tempat yang sama dengan orang orang yang sama. Untuk pakaian kotor yang sudah bau asem campur hawa got dimasukkan ke jasa laundry yang sama. Pada saat pakaian udah bersih, dikembalikan dengan satu kantong/wadah yang sama. Satu saja. Dicampur. Orang segitu banyak harus memilah dan memilih sendiri yang mana pakaiannya. Gak dikasih tanda atau tulisan tertentu.

Pas gw ambil cucian hari ketiga, tepatnya pada saat ubek ubek nyari celana dalam, gw nemu beberapa celana dalam cewek warna pink, orange, dengan motif renda renda khas.

“Ini celana dalam cewek milik siapa? kok bisa ada di sini, campur dengan celana dalam cowok?!”

Gak ada yang nyaut. Gw makin penasaran dan bertanya lagi.

“Ini celana dalam ceweknya dikembalikan aja kali yah?!”

Tiba-tiba datang seorang bapak bapak dengan senyum menggelikannya.

“Hehehehe…itu celana dalam saya, Mas. Saya memang suka pake celana dalam istri saya. Nyamana aja sih makenya”

“APAHHH??!!! Saya gak salah denger, Pak?!”.

Ekspresi gw menatap muka si bapak sambil melirik (lagi) ke tumpukan celana dalam berenda saat itu pasti sangat lebay. Kalo ada cermin, gw foto deh buat dikabarkan pada dunia kalo gw habis terkejut karena kantjut.

Gw ngebayangin pas dia pake celana dalam itu malah geli sendiri. Jangan jangan di rumah sering rebutan pake celana dalam yang sama dengan istrinya.