Menjajal Jualan (Diri) di Udara, Dengan Diskon Mengejutkan!

Studio

“Kamu diterima sebagai penyiar di sini, tetapi harus mengikuti tahapan-tahapan pelatihan yang disyaratkan.” Mendapat pernyataan tersebut, gue seperti orang yang baru saja mendapat hadiah kejutan puluhan juta rupiah. Saking senangnya, gue mengelilingi kota menyanyikan lagu-lagu kemenangan. Setiap hal yang gue temui di jalan waktu itu, tampak menyenangkan. Pohon dan bunga sepanjang jalan, gedung-gedung, poster, biru langit, seakan sedang memberi selamat ke gue. Bahkan angkot yang asal berhenti, motor main serobot, pejalan kaki nyebrang sembangaran, sama sekali gak mengusik kesenangan hati gue.

Dari 8 tahun lalu, gue pengin banget jadi penyiar radio paruh waktu, tapi gak kunjung kesampaian karena gak punya cukup kepercayaan diri untuk mencoba melamar di radio-radio. Sampai akhirnya, awal tahun 2016 gue sering mendengar iklan di sebuah stasiun radio swasta Balikpapan, bahwa mereka sedang mencari orang-orang berbakat di dunia siaran. Awalnya, gue gak berani melamar, sampai iklan yang sama masih juga gue dengar sebulan kemudian. AKhirnya, gue mencoba menitip lamaran, ikut wawancara, eh diterima.

Latihan demi latihan pun gue lalui, baik itu di rumah maupun di studio. Gue ngeri dengan suara sendiri, kacau parah. Ternyata untuk jadi penyiar itu tidaklah semudah berbicara bualan seperti yang gue lakuin di luaran selama ini. Gue rekam, dengerin sendiri, mual, rekam lagi, dengerin lagi, mual lagi, rekam lagi, dengerin, muntah! “Cara berbicara macam apa ini?!” Gue mengomel sendiri.

Melihat perkembangan latihan off air gue yang gak seberapa, gue disuruh on air tandem. Gue ikut siaran tiga kali seminggu, malam dan hari minggu. Komentar dari rekan penyiar, station manager, hingga bini gue kurang lebih sama, “Perasaan kamu masih muda, Zia, tapi cara bicaramu waktu siaran lebih tua dari orang tua. Formal. Gak santai. Jokes-nya maksa.” Argh. Sepertinya hidup gue tiga tahun terakhir terlalu serius.

Gue ketatin lagi latihan. Ngomong sendiri di jalan, di WC, di kantor waktu sepi, di kamar, di mimpi, di mana saja. Bikin video-video gak jelas buat ngecek perkembangan, dengerin radio-radio Jakarta setiap hari. Paling sering dengerin Indika FM, Gen FM dan Hard Rock FM. Kebetulan radio tempat gue training sekarang segmennya dewasa muda, ketiga radio yang gue sebutin tadi sudah sangat cukup buat belajar. Kalau pas dengerin penyiar-penyiar profesional, sedikit bisa gue tiru gaya siarannya. Begitu udah siaran beneran, kacau lagi. Jaraknya antara langit dan langit-langit kamar.

Saking niatnya gue belajar dari mendengarkan, gue sampe beli Headphone baru dari Bukalapak biar lebih semangat dan lebih enak mencontek gaya siarannya penyiar-penyiar kondang sekaligus mendengar musik lebih banyak lagi untuk meningkatkan pengetahuan tentang musik.

Kipas BL

Ngomong-ngomong belanja di Bukalapak, kipas angin portable sebelah laptop gue di atas juga baru beli dari Bukalapak. Terkejut nemu barang lucu gitu, bisa dibawa-bawa, enak buat ngademin depan laptop, bisa dipake ngipasin anak kalo lagi mati lampu—yang penting power bank siap sedia. Terkejutnya lagi, waktu beli kipas ini kemarin ada voucher  dengan kode BLDIAN buat diskon 10%, langsung gue coba, pas proses pembayaran dan lain-lain, eh kena April Mop gue! Waktu masukin kode voucher itu, bukannya dapet  diskon 10% melainkan 20%. Gilaaaaa, kalo April Mop model beginian mah, tiap hari gue juga mau. Ahahaha!

Screenshot_2016-04-02-08-00-17

Bukalapak emang gokil. Dari CEOnya, iklan-iklannya, sampe sensansi belanjanya gak ada yang gak gokil. Cara mereka ngabarin pembelipun gokil menurut gue: barang diproses dapet notifikasi, barang masuk jasa pengiriman dapet notifikasi, barang masuk kota tujuan dapet notifikasi. Gak perlu capek-capek ngecek sendiri lewat nomor resi.

Oh ya, soal diskon tadi, gue hampir kecele, karena gue awalnya belanja lewat web dan vouchernya gak bisa. Ternyata harus lewat Bukalapak Apps Android: https://app.adjust.com/vjcgd9 . Salah gue sendiri sih gak begitu merhatiin.

Konon kejutan diskon itu sebagai tanda permintaan maaf mereka atas Skandal Dian. Menurut video ini sih: Skandal. Dan, gue baru ngeuh kalo Dian Katro itu cantik bangeeeet. Aslinya gak jelek kek di video-video yang sudah sudah. Bener-bener gokil.

Nah. Dalam siaran, gue tuh mimpinya pengin bisa gokil, bahkan lebih gokil dari Bukalapak. Meskipun sampe hari ini masih banyak sekali kekurangan dan ketakutan. Sampe-sampe buku ‘Seni Berbicara’ karya Larry King pun gue beli. Ya, semoga aja usaha-usaha gue ini membuahkan hasil. Gak berakhir menjadi sampah mimpi. Gue harus memperbaiki kekurangan, melawan ketakutan, dan punya tekad untuk maju.

Mohon do’a dan dukungan dari teman-teman semua, semoga usaha ‘jualan diri’ gue di udara ini berhasil!